27.2 C
Kendari
Senin, September 26, 2022

Pimpinan PT VDNI dan PT OSS Berikan Doa Terbaik Untuk Sultra di HUT ke-57

Konawe, Britakita.Net

Provinsi Sulawesi Tenggara akan merayakan hari jadinya yang ke-57 tahun pada tanggal 27 April 2021 mendatang.

Sudah lebih dari setengah abad provinsi ini berdiri sebagai daerah otonom setelah sebelumnya adalah sebuah kabupaten dari Provinsi Sulawesi Selatan dan Tenggara.

Provinsi ini ditetapkan sebagai daerah otonom berdasarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) Nomor 2 Tahun 1964 Juncto Undang-undang Nomor 13 Tahun 1964.

Seiring berjalannya waktu, provinsi yang semula hanya terdiri atas empat kabupaten ini, kini terus tumbuh dan berkembang. Saat ini di Sulawesi Tenggara terdapat lima belas kabupaten dan dua kota madya, dengan Kota Kendari sebagai ibukota sekaligus menjadi daerah tingkat dua yang terpadat jumlah penduduknya.

Semangat untuk terus maju demi terciptanya kesejahteraan bagi masyarakat menjadi pemicu dan pemacu bagi segenap masyarakat Sulawesi Tenggara.

Alam yang kaya akan kandungan sumber mineral merupakan anugerah Tuhan bagi masyarakat Sulawesi Tenggara. Jika di wilayah kepulauan terbentang potensi tambang aspal di sepanjang Pulau Buton, maka di wilayah daratan tak kalah hebatnya. Potensi pertambangan nikel membentang di hampir setiap kabupaten yang ada di wilayah daratan Sulawesi Tenggara, mulai dari Konawe Utara hingga Bombana.

Pada tahun 2014, sebuah perusahaan penanaman modal asing (PMA) asal Tiongkok, De Long Nickel Co. Ltd yang berbasis di Jiang Su memutuskan untuk berinvestasi di Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara dengan mendirikan dua perusahaan yakni PT Virtue Dragon Nickel Industry (VDNI) dan PT Obsidian Stainless Steel (OSS).

BACA JUGA :  Tahun ini, Pembangunan Mako Brimob di Konawe Akan Dimulai

Tak main-main, De Long Nickel menginvestasikan cuannya sebesar 5 milyar dollar Amerika Serikat atau Rp75 triliun untuk membangun pabrik dan mengelola industri pemurnian nikel dan besi baja di Kecamatan Morosi, Kabupaten Konawe.

“Hingga tahun 2020, kami telah membangun dan sedang terus berproses, pembangunan pabrik feronikel dengan kapasitas 3 juta ton per tahun. Selain itu, kami juga telah membangun pembangkit listrik dan pelabuhan sendiri,” kata Presiden Direktur PT VDNI dan PT OSS, Tony Zhou Yuan.

Tony menjelaskan, nilai investasi sebesar itu diharapkan dapat membuka peluang dan lapangan kerja bagi masyarakat Sulawesi Tenggara yang pada akhirnya dapat meningkatkan kesejahteraan dan taraf hidup masyarakat.

Benar saja, sejak pertama kali beroperasi hingga kini, PT VDNI dan PT OSS telah mempekerjakan sekitar 30 ribu orang karyawan, di mana mayoritas dari mereka adalah warga lokal Sulawesi Tenggara.

“Para pekerja kami digaji secara layak sesuai aturan upah minimum yang ditetapkan oleh Pemerintah,” imbuhnya.

Di tahun 2021 ini, PT VDNI dan PT OSS melalui Yayasan Andrew dan Tony bahkan menargetkan akan merampungkan pembangunan sebuah kampus yang diberinama Politeknik VDNI yang terletak di Kecamatan Pondidaha, Kabupaten Konawe.

“Mengapa kami mendirikan kampus politeknik ini, karena kami ingin berkontribusi tidak hanya dalam pembangunan ekonimi, tetapi juga dalam pembangunan dan pengembangan sumber daya manusia Sulawesi Tenggara,” ujar Tony.

Tak hanya berkontribusi positif terhadap kehidupan masyarakat sosial Sulawesi Tenggara, kehadiran PT VDNI dan PT OSS juga telah berkontribusi terhadap pembangunan daerah dan jalannya roda pemerintahan.

BACA JUGA :  Pastikan Ternak Sapi di Konawe Berkembang, Disnakeswan Fokus pada Tiga Program

Hal ini dibuktikan dengan raihan penghargaan sebagai perusahaan taat pajak pada periode tahun 2020 setelah pada 2019 juga mendapatkan predikat serupa dari Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Kendari, Sulawesi Tenggara.

Selama 2020, VDNI telah berkontribusi terhadap ekspor Nickel Pig Iron (NPI) sebesar 611.000 metric ton (MT) dan penjualan lokal NPI sebesar 22.000 MT. Sumbangsih pajak dari perusahaan yang berada di Kawasan Industri Morosi, Konawe tersebut juga mencapai nilai sebesar Rp2,7 Triliun.

“Pajak sendiri merupakan kewajiban kami, dan itu sudah menjadi komitmen perusahaan. Kami bersyukur dan sangat bangga karena PT VDNI telah mendapat apresiasi yang sangat luar biasa dari KPP Pratama Kendari terkait kontribusi pembayaran pajak yang sesuai regulasi selama 2 tahun ini,” ungkap Tony.

Tony berhadap pemerintah dapat berkerja sama dalam meningkatkan keamanan dan kenyamanan berinvestasi terutama di Sultra. Karena tanpa adanya jaminan dari pemerintah tentu perusahaan akan terganggu produksinya yang pada gilirannya berdampak pada kemampuan perusahaan berpenghasilan.

“Kami mengucapkan selamat hari jadi Provinsi Sulawesi Tenggara yang ke-57 tahun. Atas nama seluruh karyawan VDNI dan OSS, saya menyampaikan berkah yang tulus dan dengan tulus mendoakan masyarakat Sulawesi Tenggara yang sehat dan hidup bahagia.  Seluruh karyawan VDNI dan OSS sangat mencintai tanah ini, dan sangat berharap agar perusahaan dapat tumbuh berdampingan dengan tanah ini, berkembang bersama, dan sejahtera bersama,” pungkasnya.

Laporan: Ruddi

Editor: Amar

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Populer

Berita Terkini

error: Content is protected !!