Gubernur Ridwan Kamil Bawa RupaBumi Jabar Mendunia

waktu baca 4 menit
Senin, 10 Apr 2023 01:37 0 132

KOTA BANDUNG — Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil melakukan Perjalanan Dinas Luar Negeri ke Amerika Serikat dari 1 – 7 Mei 2023.

Dalam rangkaian kunjungan kerja ke AS ini Gubernur Ridwan Kamil akan menjadi pembicara dalam forum Third Session of the United Nations Group of Experts on Geographical Names (UNGEGN) atau Forum Pertemuan Ilmiah RupaBumi Dunia di Markas Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) New York pada 2 Mei 2023.

Pemda Provinsi Jabar pun berkesempatan memanfaatkan forum bertema “Strengthening Relationship, Links and Connections in Geographical Names Standardization and Sustainable Development and Pandemic Recovery” untuk menjalin kerja sama pemanfaatan RupaBumi di Jabar.

Kang Emil –sapaan Ridwan Kamil– akan memaparkan inovasi Jabar terkait pemanfaatan RupaBumi dalam mitigasi kebencanaan gempa di Kabupaten  Cianjur. Dokumen ilmiah tersebut bertajuk “Toponym Usage in Response to the Earthquake Disaster in Cianjur Regency”.

Selain Jabar, delegasi Indonesia dalam Konferensi UNGEGN tahun ini adalah Ditjen Administrasi Kewilayahan Kementerian Dalam Negeri, Bupati Banggai, Taliabu , Pushidrosal AL dan Badan Informasi Geospasial (BIG) sebagai Ketua Delegasi.

UNGEGN merupakan kelompok pakar nama-nama geografis yang menjadi satu dari tujuh badan tetap kepakaran PBB di bawah UN Economic and Social Council (UN-ECOSOC), yang dibentuk pada 1960.

Dalam dokumen ilmiah tersebut berisi pembahasan mengenai inovasi berupa aplikasi Pisodapur (Pusat Informasi dan Koordinasi Data Gempa Cianjur) yang mempermudah penanganan dalam bencana gempa di Cianjur beberapa waktu lalu.

Data terkait pemberian bantuan untuk warga dan lokasi fasilitas umum dan sosial ditunjang oleh data RupaBumi dari aplikasi SINAR (Sistem Informasi RupaBumi) dari Badan Informasi Geospasial (BIG) yang telah di- input dan ditelaah Pemda Kabupaten Cianjur melalui Bagian Tata Pemerintahan Kabupaten Cianjur.

Tim tanggap darurat profesional dan otoritas lokal menggunakan data nama Geografis RupaBumi, yang terdiri dari nama desa, wilayah administrasi, dan fasilitas umum, untuk mengevakuasi korban selama operasi pencarian dan penyelamatan.

Selain itu, data tersebut digunakan untuk mempercepat proses distribusi dan pelaporan logistik serta menganalisis secara spasial wilayah yang terkena dampak.

Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Jabar kemudian mengekstraksi nama geografis yang mewakili ruang terbuka publik atau lapangan terbuka dari database SINAR untuk mengidentifikasi calon lokasi hunian darurat.

Pemda Provinsi Jabar dan Pemda Kabupaten Cianjur pun berkolaborasi membuat platform digital Pisodapur dan memanfaatkan data nama geografis untuk memenuhi kebutuhan logistik yang masif dan terukur.

Pisodapur berfungsi menyebarluaskan informasi kepada masyarakat tentang korban gempa, rumah rusak, daerah yang terkena dampak, berita terbaru terkait gempa, dan laporan donasi.

Dokumen ilmiah berjudul “Toponym Usage in response to the earthquake disaster in Cianjur Regency”, yang disusun Pemda Provinsi Jabar itu mendapat perhatian panitia forum UNGEGN di New York untuk dibahas pada forum ilmiah tersebut yang akan dihadiri kurang lebih 100 negara anggota PBB.

Prestasi RupaBumi Jabar

Sebelumnya, Pemda Provinsi Jabar melalui Biro Pemerintahan dan Otonomi Daerah Jabar meraih penghargaan peringkat pertama dalam pengelolaan RupaBumi dari Badan Informasi Geospasial RI pada 2022.

Keaktifan Provinsi Jabar dan kolaborasi seluruh Pemda kab kota di Jabar dalam setiap kegiatan Penyelenggaraan Nama RupaBumi mengantarkan juga prestasi bagi Kabupaten/Kota di Jabar.

Terdapat empat nominator kabupaten/kota di Provinsi Jabar dari lima nominator yang masuk dalam nominasi penerima Bhumandala Award 2022, yaitu Kabupaten Cianjur (Juara 1 Bhumandala RupaBumi Nasional Tingkat Kabupaten), Kabupaten Bandung, Kabupaten Sumedang, dan Kota Bekasi.

Pengumpulan data Nama Rupabumi pun terus dilaksanakan untuk mencapai kuantitas dan kualitas data dengan target lima juta Nama RupaBumi di Provinsi Jabar.

Biro Pemerintahan dan Otonomi Daerah Jabar dalam inovasi program 1 Desa 100 Nama RupaBumi berhasil meningkatkan capaian Data RupaBumi dari sekitar 71.000 data menjadi 610.000 data RupaBumi yang sudah di-input ke dalam Aplikasi SINAR.

Pemdaprov juga dinilai berhasil dalam memfasilitasi penamaan nama jalan, yaitu Jalan Layang Prof. Mochtar Kusumaatmaja dan Jalan KH Ma’Mun Nawawi di Bekasi.

 

Penamaan RupaBumi menjadikan semakin banyak daerah yang dikenal karena sudah diberikan nama dan terdata oleh sistem yang memudahkan masyarakat dalam mencari informasi terkait lokasi suatu tempat.

Selain di forum UNGEGN, dalam rangkaian kunjungan kerja ke AS ini Gubernur Ridwan Kamil antara lain akan bertemu masyarakat Indonesia di Masjid Al Hikmah bersama Ustaz Syamsi Ali membahas dakwah Islam yang damai melalui program English for Ulama.

Kang Emil juga akan menghadiri forum American Indonesian Chamber of Commerce serta direncanakan bertemu pengusaha AS menjajaki investasi energi hijau di Jabar.

Penulis :
Editor :

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *




LAINNYA
error: Content is protected !!